Geregetan Melihat Juventus Era Maurizio Sarri Kalah di Final Untuk Kedua Kalinya

  • Diterbitkan pada
  • June 18, 2020
  • Diposkan oleh
  • Eka Awaludin
Lokasi: Wanahayu, Maja, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat, Indonesia
Malam kamis sebelum nonton final Coppa Italia 2019/2020 antara Juventus vs Napoli yang di helat di Olimpico Roma, saya ikut bercengkrama dengan para Juventini dari seluruh Indonesia di grup dan fanspage nya Juventus. Kami merasa optimis bahwa kali ini Juventus bakal juara. Bahkan ada yang tebak skor 5-0 untuk kemenangan Juventus dengan CR7 mencetak hatrick.
Bahkan ada yang tebak skor 5-0 untuk kemenangan Juventus dengan CR7 mencetak hatrick.
Saya pun merasa senang dan merasa optimis juga Juventus bakalan menang di final ini, karena Juventus di bawah asuhan Maurizio Sarri lagi haus gelar setelah akhir tahun kemarin kalah sama Lazio di final Piala Super Italia.

Cari Info Sampe Ketiduran & Telat Nonton Final

Saya kemudian nyalain TV dan kemudian gelar kasur lalu tiduran di depan TV seperti biasa. Saya lanjut bercengkrama dengan para Juventini di Facebook sambil cari info. Oia, info yang saya cari biasanya tentang jadwal main Juventus, TV mana saja yang menayangkan siaran langsung nya atau link streaming nya kalau ga ada TV yang menyiarkan secara langsung. Dari info yang saya dapat, final Coppa Italia 2019/2020 fix di tayangin di TVRI, kamis dini hari jam 02.00 WIB.
Saya tiduran di temenin istri saya, dia juga terlihat lagi sibuk mainin hape. Selang beberapa lama pas saya mau suruh pindah ke kamar eh dianya udah tidur. Saya pun lanjut nonton sambil sesekali liat komentar-komentar kocak para Juventini di Facebook. 
Saya pun lanjut nonton sambil sesekali liat komentar-komentar kocak para Juventini di Facebook. 
Gak kerasa saya ketiduran, dan waktu bangun hal pertama yang saya ingat adalah Juventus vs Napoli. Langsung saya pindahin ke TVRI dan ternyata saya udah telah 35 menit, duh.

Geregetan & Cape Sendiri

Saya pun duduk dan fokus liat permainan Juventus, saya liat Juve jarang banget dapet peluang emas. Ada satu peluang emas yang di dapat ketika CR7 dapet umpan dari Dybala. Umpan nya bagus tapi sayang CR7 kalah cepat sama Meret kiper Napoli yang memotong bola.
Pemain Napoli sering merepotkan pertahanan Juventus
Di babak kedua saya liat Napoli mainnya militan banget, emang Juve lebih sering menguasai bola tapi berkutat di lini tengah aja dan sering gagal ketika melakukan penetrasi dari tengah maupun sayap.
Di babak kedua saya liat Napoli mainnya militan banget, emang Juve lebih sering menguasai bola tapi berkutat di lini tengah aja dan sering gagal ketika melakukan penetrasi dari tengah maupun sayap.
Sebaliknya Napoli kalau serangan balik itu serem banget, untung aja Gigi Buffon selalu bisa menyelamatkan atau menepis bola yang bertubi-tubi mengarah ke gawang Juventus. Saya sampai beberapa kali mengelus dada dan mengucap istighfar.

Juventus Kalah Adu Penalti

Sampe peluit akhir pertandingan di bunyikan ga ada gol tercipta. Peraturannya ga ada Extra Time atau perpanjangan waktu dan langsung adu penalti. Bener-bener saya merasa berdebar banget, disini emang saya udah merasa ga enak. Saya ngeliat pemain Juventus itu kayanya ga siap dan ga pede buat adu penalti.
Penalti Dybala di tepis Meret.
Penalti pertama di ambil Dybala. Entah apa yang merasuki Dybala, penaltinya gagal! di tepis Meret. Penalti kedua giliran Danilo, gagal juga bolanya melambung ke atas mistar gawang.
Penalti pertama di ambil Dybala. Entah apa yang merasuki Dybala penaltinya, gagal! di tepis Meret. Penalti kedua giliran Danilo, gagal juga bolanya melambung ke atas mistar gawang.
Disini saya udah pesimis aja, kayanya Juve bakalan kalah. Dan benar saja, walaupun penalti berikutnya pemain Juve ga ada yang gagal, Buffon ga bisa menghentikan tendangan penalti para pemain Napoli. Akhirnya Napoli merayakan kemenangan mereka dan menjadi Juara Coppa Italia 2019/2020.
Napoli juara Coppa Italia 2019/2020
Udah dari situ saya males nonton TV buat liat seremoni dan perayaan juara. Saya malah buka Facebook dan ngobrol lagi sama para Juventini. Terlihat banyak banget yang kecewa, mereka mengkritik permainan Juventus di bawah arahan Maurizio Sarri. Mereka menilai sekarang Juve udah kehilangan mentalitas Juaranya.

Conclusion

Seperti di ketahui Maurizio Sarri adalah seorang Neapolitan (Julukan orang Naples) dan pernah melatih Napoli selama 3 musim. Dia berjasa membangun kembali Napoli menjadi tim papan atas Serie-A. Tapi kini Maurizio Sarri di anggap penghianat oleh pendukung dan pemain Napoli karena melatih rival mereka di Serie-A, Juventus.
Sebenernya saya kasihan sama beliau, sudah di cap penghianat sama pendukung Napoli sekarang jadi bulan-bulanan pendukung Juventus karena gagal mempersembahkan gelar yang udah dua kali di depan mata.
Sebenernya saya kasihan sama beliau, sudah di cap penghianat sama pendukung Napoli sekarang jadi bulan-bulanan pendukung Juventus karena gagal mempersembahkan gelar yang udah dua kali di depan mata.
Sekarang posisinya masih aman-aman aja, tapi ga tau gimana nasibnya kalau Juve musim ini gagal juara Serie-A dan Liga Champions.
Click to Expand