Mingguan Ke Ciboer Pass

  • Diterbitkan pada
  • June 14, 2020
  • Diposkan oleh
  • Eka Awaludin
Lokasi: Jl. Ciboer, Bantaragung, Sindangwangi, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat 45474, Indonesia
Jam 10 saya menjemput istri saya dari salon. Karena suasana nya lagi cerah dan menyenangkan kemudian saya mengajak istri saya buat jalan-jalan. Jalan-jalan kemana? katanya. Kemana ya, saya berpikir sambil mengarahkan motor menuju pom bensin. Di perjalanan terlintas tempat menarik yang sering saya liat di instagram dan belum pernah saya kunjungi, yaitu Ciboer Pass. Setelah ngobrol-ngobrol istri saya setuju-setuju aja dan mengiyakan. Oke, kita setuju buat jalan-jalan, tapi masalahnya kita belum tau jalan kesana.

Cara Ke Ciboer Pass Dengan Bantuan Google

Saya googling aja tuh Ciboer Pass di browser Chrome, ternyata banyak portal berita yang membahas Ciboer Pass. Tapi ga ada yang ngasi tau cara ke Ciboer Pass lewat mana aja.
Setelah aga lama saya googling lagi dengan keyword "Cara ke Ciboer Pass". Di pencarian teratas ada semacam penunjuk arah dari Google Maps.
Penunjuk arah ke Ciboer Pass di pencarian teratas Google
Setelah klik tombol Mulai saya di alihkan ke aplikasi Google Maps. Di Google Maps saya di arahkan secara realtime dari tempat sekarang ke tujuan, yaitu Ciboer Pass.
Penunjuk arah ke Ciboer Pass di aplikasi Google Maps.
Saya ikuti saja tuh penunjuk arahnya. Biar gampang saya kasih hape nya ke istri saya, biar istri saya yang jadi navigator. Jadi inget balapan Rally di TV suka pake navigator, hehe.

Di Ciboer Pass

Tengah hari lagi panas-panas nya, kita sampe di Ciboer Pass. Ga salah saya pake Google Maps karena hanya dengan mengikuti petunjuk realtime nya kita bisa sampai di Ciboer Pass tanpa hambatan, pokonya aplikasi ini bisa di andalkan.
Tapi walaupun lagi panas-panas nya saya bisa merasakan hawa dingin pegunungan, karena memang Ciboer Pass ini berada di ketinggian. Jalan menuju Ciboer Pass ini bagus dan lebar tapi tanjakan nya juga lumayan curam.
Oia, masuk ke Ciboer Pass ini gratis dan tidak ada yang memungut bayaran.

Parkir Motor

Oke, ketika masuk ke Ciboer Pass kita langsung masuk ke area parkir motor.
Parkir motor Ciboer Pass.
Jadi dari parkiran motor aja kita udah bisa liat tuh pemandangan terasering pesawahan yang indah dan hijau.
Tapi waktu kita kesana parkiran nya di hadang sama sesuatu. Kayanya karena masih dalam masa PSBB Covid-19 dan belum di buka sepenuhnya. Tapi banyak motor yang di parkir, jadi kita juga ikutan parkir disana.

Cafe, Saung Lesehan & Parkir Mobil

Lanjut kita kemudian ke bawah parkiran, disana ada beberapa saung lesehan sederhana dan cafe tempat para anak muda nongkrong rame-rame sambil ngopi. Kita turun lagi menyusuri jalan semen berbatu yang bagus banget, disana rupanya ada saung lesehan bagus tempat beristirahat dan makan-makan guys. Disana saya melihat entah itu keluarga atau teman sedang makan nasi liwet bersama. Oia, rupanya di bawah juga ada tempat parkir mobil.
Tempat makan, spot foto dan parkir mobil
Disana juga ada spot foto yang instagramable banget, tapi sayang waktu saya coba foto-foto hasilnya backlight, karena di fotonya pas tengah hari dan membelakangi cahaya matahari yang lagi panas-panas nya. Tapi mungkin juga karena pengaruh hape saya yang butut.

Pulang Dari Ciboer Pass

Waktu keliling istri saya kepanasan, kita pun istirahat dan berteduh di salah satu saung kosong. Kita istirahat sambil makan dan minum perbekalan. Setelah beberapa lama istri saya pun ngajak pulang.
Istri saya di Ciboer Pass
Waktu pulang kirain bakalan ada yang mintain ongkos parkir, tapi ternyata ga ada.

Conclusion

Saya sarankan buat yang mau ke Ciboer Pass tapi belum tau arah atau jalan nya supaya menggunakan Google Maps seperti saya. Di jamin akurat, beneran.
Oia, kita main kesini pas lagi musim PSBB Covid-19, jadi mungkin suasana dan layanan nya belum berjalan maksimal seperti waktu normal.
Udara di Ciboer Pass di siang hari yang lagi terik itu terasa panas dingin. Tapi nyaman sih soalnya banyak tempat berteduh. Tapi saya membayangkan kayanya kalo pagi hari seger banget kalo main kesini, terus kalo sore kayanya indah dan romantis suasananya karena bisa liat Sunset. Denger-denger dari istri saya, Gubernur Jawa Barat pak Ridwan Kamil pun pernah menikmati suasana di Ciboer Pass lho. Istri saya lihat beritanya di Instagram katanya.

Post Script

Istri saya pagi nya baru aja facial katanya, tapi pas pulang ke rumah jadi belang wajahnya. Yang ketutupan kerudung, kulitnya putih tapi bagian muka agak hitam. Sampe saya lagi nulis postingan ini istri saya masih cemberut aja.
Duh, saya jadi merasa bersalah. Jadi pengalaman buat nanti deh, ga jalan-jalan lagi pas siang hari yang terik, apalagi pake motor dan ga pake pelindung.
Click to Expand