Cara Upgrade RAM Di Laptop Yang Mempunyai Baterai Tanam (DIY)

  • Diterbitkan pada
  • October 03, 2020
  • Diposkan oleh
  • Eka Awaludin
Lokasi: Maja, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat, Indonesia
Bulan Agustus 2020 saya beli laptop Lenovo V330-15IKB dari Shopee. Saya dapet dengan harga lumayan murah karena barangnya ex-display dan garansi aslinya udah abis. Dulu nyari ini laptop susah banget, kalaupun ada harganya mahal. Setelah kukurusuk di berbagai online shop saya nemu yang harganya di bawah harga pasaran. Pertama nya agak ragu juga sih, tapi setelah ngobrol-ngobrol sama seller nya katanya barangnya itu ex-display tapi masih bagus dan dapet garansi toko selama 1 tahun. Karena saya udah kepincut sama fitur ini laptop dan budget saya mepet akhirnya saya memutuskan untuk membeli yang ex-display ini. Well, setelah barang datang langsung aja saya unboxing sambil di videoin. Ternyata emang bener, barangnya masih bagus dan masih lengkap dengan segel asli Lenovo yang masih belum terbuka.

Masalah Mulai Muncul

Saya instal ulang laptop nya kemudian instal aplikasi-aplikasi favorit saya. Setelah itu laptop ini mulai terasa berat, apalagi kalau di pake multitasking. Setelah saya cek ternyata laptop ini mengalami masalah yang di namakan Bottleneck, tepatnya di bagian RAM. FYI, Laptop ini mempunyai RAM Onboard (RAM bawaan laptop yang ga bisa di copot) sebesar 4GB dan mempunyai 1 buah slot RAM yang bisa di isi dengan kapasitas maksimal 16GB. Oke jadi RAM Onboard 4GB itu buat jalanin Windows 10 aja kayanya udah ngos-ngosan, apalagi jalanin aplikasi-aplikasi berat secara bersamaan.

Memutuskan Upgrade RAM Sendiri & Garansi Toko Hangus

Setelah saya baca-baca di internet dan konsultasi di grup facebook Lenovo Indonesia saya memutuskan untuk upgrade RAM sendiri. Tapi butuh perjuangan banget karena nyari tutorial buat tipe laptop ini emang susah, kebetulan saya dapet tutorial nya dari artikel luar negeri berbahasa inggris. Saya juga ngobrol dengan seller laptop ini dan dia nyaranin di bawa ke service center aja. Tapi mau di bawa ke service center atau DIY (Do It Yourself) resikonya tetap sama yaitu garansi toko hangus, karena upgrade RAM laptop ini harus buka-buka cover bawah dulu. Nah di bagian bawah laptop ini kan ada segel toko dan segel dari Lenovo yang nutupin baut dan mau ga mau harus di copot kalau mau buka cover bawah. Beresiko banget sih tapi udah ga ada cara lain, laptop tipe ini kalau mau upgrade RAM ya emang harus bongkar-bongkar dulu. Tapi kalau di service center resmi Lenovo kayanya mungkin nanti di pasangin lagi stiker Lenovo nya, ga tau juga sih soalnya belum pernah.

Memilih RAM Yang Cocok Dengan Laptop Kita

Sebelum beli, sebaiknya cek dulu spesifikasi RAM yang cocok untuk laptop kamu. DDR3 atau DDR4 dan kemudian speed RAM nya. Untuk kasus saya karena RAM Onboard nya adalah DDR4 dengan kecepatan 2400MHz, maka saya juga membeli RAM dengan tipe dan kecepatan yang sama. Kita bisa saja membeli RAM dengan kecepatan lebih tinggi namun pada proses nya nanti akan mengikuti RAM yang nilai kecepatan nya kecil, jadi mubazir kan. Untuk RAM laptop ukuran nya lebih kecil daripada RAM PC, dan biasa disebut dengan SODIMM (Small Outline Dual In-line Memory Module).
RAM SODIMM Samsung 8GB DDR4 2400MHz

Cara Upgrade RAM Laptop Yang Mempunyai Baterai Tanam

Oke karena saya sudah berhasil upgrade RAM sendiri di laptop tipe ini, saya ingin berbagi pengalaman yang saya alami kepada teman-teman yang mempunyai masalah yang sama, terutama para owner Lenovo V330-15IKB dan laptop lainnya yang mempunyai baterai tanam.
  1. Pertama, buka semua baut cover bawah laptop. Jangan lupa cek bagian segel juga, karena biasanya di balik segel ada baut nya. Di kasus saya, resiko nya garansi toko jadi hangus pastinya.
Buka semua baut.
  1. Kemudian buka slot DVD. Di laptop saya ada semacam pengunci nya dari luar, jika pengunci ini di tarik ke atas maka slot DVD nya akan dengan mudah di tarik ke luar. Di bagian mulut DVD juga ada bautnya, jangan lupa di lepas dulu.
Buka slot DVD.
Buka baut di bagian mulut slot DVD.
  1. Gunakan obeng minus, pick gitar, atau bekas SIM Card yang ujung nya runcing untuk mencongkel bagian sisi cover, kemudian buka perlahan-lahan jangan sampai mematahkan plastik pengunci cover.
  1. Ini adalah bagian penting nya. Sebelum menyentuh apapun, pastikan kamu lepas dulu pin konektor baterai tanam nya. Ini penting untuk memastikan tidak ada aliran listrik di komponen hardware laptop. Di laptop saya, ada semacam tonjolan yang bisa di gunakan untuk mendorong keluar konektor tersebut, cukup tekan dengan kuku bagian tonjolan tersebut dan konektor nya akan lepas. Kamu harus melakukannya dengan pelan dan hati-hati.
Lepaskan konektor baterai.
  1. Cari slot RAM laptop kamu. Di laptop saya slot RAM nya ada di balik penutup berwarna hitam. Kemudian pasang RAM nya dengan hati-hati.
Letak slot RAM laptop saya.
RAM SODIMM sudah di pasang.
  1. Setelah RAM terpasang, rapihkan kembali penutupnya. Kemudian pasangkan kembali konektor baterai tanam nya.
Pasangkan kembali konektor baterai.
  1. Kemudian pasangkan kembali cover bawahnya, tapi jangan dulu di baut. Slot DVD nya juga pasangin lagi. Nyalakan laptop nya dan cek detail RAM nya di CPU-Z.
RAM Terdeteksi dan berjalan dengan baik
  1. Jika RAM nya sudah terpasang dan berjalan dengan baik pasangkan kembali semua baut nya.
Oke, sekian pengalaman yang bisa saya sampaikan untuk cara mengganti RAM laptop yang mempunyai baterai tanam. Semoga bermanfaat. 👌
Click to Expand